Emosi melulu nih…

Puasa di Ramadhan begini jangan kebanyakan emosi tinggi yang menjurus ke angkara murka dong😀 Saya nulis ini sambil senyam senyum membayangkan raut muka keluarga saya yang mengingatkan hal-hal yang tidak dilakukan karena kelupaan. Yah namanya juga manusia, kan tempatnya lupa..jadi mesti gimana lagi😀

Cara cerdas mengatasi penyakit lupa yang udah parah, ya cuma menulis. Pokoknya setiap hal yang mau dilakukan harus ditulis di secarik kertas biar enggak lupa. Jadi mirip emak kita yang belanja ke warung dekat rumah, apa-apa aja yang mau dibeli, ditulis dulu. Selain untuk ngepas dengan duit juga ngepas dengan otak..Otak kita kan terbatas isinya, sayang kalo cuma diisi hapalan yang ora jelas. Mending dipakai buat hapal Quran deh…

Kalau menulis juga tetap tidak mengatasi penyakit lupa, ya sekarang pake cara B. Apa tuh cara B? Yaitu menulis lagi di kertas ukuran A3, dengan tulisan pake spidol permanen plus garis bawah, oia juga dikasih tanda seru yang banyak. Ada lagi tambahan footnote dibawahnya, ‘Kerjakan ini dengan ikhlas, jangan pake dongkol, karena saya tidak pernah pesan dongkol…’ Weeeww…TOPBGT deh

Powered by ScribeFire.


About this entry