Tamu Agung berkunjung

Abeh

 

Pagi itu sebelum berangkat kerja, tahu-tahu di ruang tamu, sudah ada orang berkunjung ke rumah. Saya yang baru selesai mandi pagi, tidak tahu siapa sebenarnya yang bicara dengan ibu. Hanya kedengeran sekilas aja. Tapi suara itu familier di telinga. Saya mikir, koq seperti suara Abeh, tapi.. ah nggak mungkin, kan dia sudah pindah ke lain kota, mana mungkin dia ada di rumah saya. Selagi ganti baju di kamar, konsentrasi saya ilang, bener-bener nguping pembicaraan di ruang tamu….apa bener Abeh ya ?

Air mata keluar dari Abeh, pengasuh saya dan adik saya, begitu saya mencium tangan beliau. Beliau adalah tetangga rumah yang diminta bantu-bantu ibu saya merawat kami. Dari saya hingga adik saya, turun temurun beliau rawat dengan kasih sayang.

Wajah itu selalu meneduhkan saya. Dari dulu sampai sekarang. Di usianya yang sudah senja, kondisi fisiknya masih sehat. ‘Saya tiap hari nyangkul Ji, nanem singkong, pu un yang lain juga, nyang penting bisa buat di jual di pasar buat makan’ Jeduggg !!! Hati ini sperti ditonjok bogem mentah. Sudah senja tapi tetap pantang mengemis ke anak-anaknya. Bisa gak ya saya besok masih punya semangat kayak Abeh.

SMA kelas 1 orang tua saya pindah ke luar kota, dan itulah terakhir kalinya saya melihat Abeh. Beliau minta ikut, tapi ibu saya bilang,’ntar yang ngurus enyak siapa?’. Enyak, istri Abeh, kerja di RSCM, jadi tulang punggung keluarga, dan Abeh membantu keuangan keluarga dengan bekerja di ibu saya.

‘Ji, maap ya, Abeh nggak bisa dateng pas akad nikah kamu, tapi Abeh doain biar rumah tangga kamu nyang baek-baek aja ya neng’ Wah, minta maap plus ngasih doa…duh Gusti rejeki apa lagi ini…..

‘Beh, maap ya, Aji nggak bisa lama-lama ngobrol sama Abeh, bentar lagi musti berangkat kerja, ngobrol sama ibu aja yak’ Kalimat terakhir saya yang keluar dengan amat sangat tidak ikhlas pagi itu. Penginnya terus mencari hikmah dari orang yang pernah merawat saya dari kecil.

Jadi timbul penyesalan. Dulu saya pernah marah ke Abeh, sewaktu beliau mengantarkan kotak makan siang saya ke sekolahan. Waktu itu kelas 4 SD, dan saya harus pulang jam 2 karena ada tambahan pelajaran. Murid-murid diwajibkan makan siang di sekolah. Ada yang diantarkan dari rumah atau membeli di kantin. Tapi saya memilih diantarkan. Saya marah karena ada teman sekelas yg teriak begini,’Ji itu bapak lu nganterin makanan lu tuh’..
Duh gusti…Maapkan saya…nggak pantes banget saya marah waktu itu, kalau tahu tulusnya Abeh merawat saya…..

Powered by ScribeFire.


About this entry