Kenapa musti ribut sama pembangunan busway ?

Pembangunan jalur busway di koridor 8 terakhir ini, bikin macet dimana-mana. Banyak orang ngerasa gerah sama macet ini. Semua jadi hakim mendadak gara-gara telat masuk kantor. Tiba-tiba semua orang ngerasa keganggu sama macet ini.

Memang selama ini kalian kemana aja ngadepin macet yang tiap hari hampir terjadi di Jakarta? Selama ini keenakan di ruang AC mobil kalian ya ? Selama ini naik motor bisa bebas seliweran di jalanan nan lengang ya ?

Buat yang udah ngerasai macet dari dulu, bergembiralah sekarang ada busway. Jalan lancar bukan cuma buat orang yang punya mobil atau motor. Kita yang biasa naik angkot, yang biasa keringetan duduk di dalem angkot, kita yang biasa ngantuk-ngantuk di dalem angkot super panas, sekarang bisa enak duduk nyaman, aman dan bebas macet. Yah paling enggak, lumayan lah ngurangin macet yang dulu dari Kampung Melayu ke UKI bisa 1 jam, sekarang bisa 45 menit atau 30 menit. Dulu waktu belum ada busway, kita yang numpang kaki doang, harus ngabisin waktu minim 1 jam buat pergi ke mana-mana. Karena musti nunggu angkot yang mau nganterin kita ke tujuan plus waktu tempuh di jalan.

Saya koq punya kesimpulan, yang berkoar-koar macet gara-gara busway, pasti orang-orang yang dulunya nggak pernah naik angkot atau hampir selalu naik kendaraan pribadi. Mereka itu nggak pernah menjalani hari-hari panjang bertahun-tahun naik angkot. Minim, mereka pernah punya motor atau mobil. Kalo emang bener adanya kayak gitu, yah silahkan rasakan apa yang kami pernah rasakan dahulu. Gantian bro ! Emang cuma ente doang yang mau lancar, kami dari dulu juga pengin !

Namanya juga perbaikan, pasti ada saat dimana semuanya berantakan,
pasti lah itu..Tapi kan sifatnya cuma sementara, emang mau permanen ?
Kalau berantakan permanen, itu namanya bukan perbaikan, tapi
penghancuran total. Jadi, sabar aja ya, karena saya juga ngalami hal yang sama waktu dibangun busway koridor 7. Hampir tiap hari kena macet, dan hampir tiap hari telat masuk kantor. Syukur sekarang saya udah nggak modal kaki doang lagi, udah ada kuda besi yang ngebantu kaki, buat jalan kesana-sini. Jadi hakim mendadak, buang sumpah serapah sama pembangunan busway, bukan sikap yang pas. Sekali-kali lihat lah dari sisi orang yang sebelum ada busway udah ngalami macet duluan, bukan sekarang-2 aja. Hati boleh panas, tapi kepala harus tetep dingin kan..

Powered by ScribeFire.

Advertisements

About this entry