Berusaha normal

Ada-ada aja nih Paman Amriki, masak pernikahan sejenis dilegalkan. Padahal yang namanya binatang, mau kaki empat, kaki 2, mau yang di darat, di laut, sudah pada ngerti, kalau mau kawin dan punya anak, kudu nyari lawan jenisnya, alias kudu ketemu tempat buat nyalurin hasratnya dan buat nyimpen pembuahannya, biar bisa jadi anak. Lah ini, manusia, yang sudah dikasih akal sama pikiran, yang kedudukannya lebih atas dari binatang, yang dikasih kesempatan buat ngatur kehidupan dirinya sendiri dan orang lain biar lebih baik, lah koq ndilalah malah nempatin dirinya di bawah binatang. Biyung…mau jadi apa engkau Paman ?

Apa mau nunggu kota-kota Paman diujanin batu kayak orang-orang jaman baheula ? Jangan deh Paman, ngeri, apa lagi kalau Paman masih mau liat anak keturunan Paman hidupnya gemah ripah loh jinawi😀

Kalau Paman merasa berhutang semasa kampanye kepada kaum hombreng dan lesbong, kenapa Paman ngga pakai akal sehat buat nyadarin mereka. Kenapa juga Paman yang ikutan jadi ora normal kayak mereka ? Apa Paman udah jadi golongan mereka itu ? Apa Paman udah gak mau lagi sama lawan jenis😦 hadeuh Pamannn…

Emang sih, dibalik kemajuan teknologi yang sudah Paman raih lewat riset dan pengembangan ilmuwan yang punya dedikasi tinggi, tapi Paman punya sisi kelam yang parah. Kelewat parah malah. Kalau orang punya masa kelam, Paman punya sisi hitam, warna hitamnya ngalahin pekatnya malam tanpa bulan dan bintang.

Buruan deh Paman, mending balik arah, kembali ke semula, kembali ke titik normal kemanusiaan. Masih mending kebijakan diralat, daripada netapin kebijakan yang salah buat selamanya. Kayak di negeri saya ini, Pak Pres dan jajarannya biasa ngedit kebijakan yang sudah di lempar ke kawula seantero dusun. Mulai dari tidak membaca dokumen yang ditanda tangani, sampai ke posisi nunggu dan lihat reaksi kawula. Saya masih bersyukur masih punya Pak Pres yang mau secara jantan ngedit kebijakannya, dengan semua kelemahan yang ada.

Saya bukan orang pinter atau termasuk golongan ilmuwan yang punya dedikasi tinggi, buat ngembangin riset, tapi saya banyak dibantu kawula dari negeri Paman, buat belajar teknologi. Saya merasa ada hutang budi ke Paman, yang jadiin saya bisa ngerti apa itu operating system, bahasa pemrograman, free software, ERP, dan masih banyak yang lain. Saya belajar itu semua dari internet. Ya internet yang Paman kembangin sendiri bareng kawula Paman yang lain di sana.

Kemarin sempat baca di cuitan twitter, kalau ada kawula dari negeri saya, ikutan ngerayain kemenangan kaum gak waras itu. Katanya dia cuma pakai cawat, ikut pawai di jalan, bareng sama kaum gak waras itu untuk ngerayain, yang katanya kemenangan buat mereka. Ya ampun….Kayaknya mereka sedang latah, ikut senang. Tapi kenapa mereka gak ngerayain di sini aja ya. Kan sama aja, ngerayain di sana sama di sini. Kalau mereka ke sana, mungkin mereka ngerasa lebih homy kali ya. Ah sudahlah, makin mual saya ngebayangin orang-orang gila itu.

Doa saya buat mereka, semoga mereka sadar apa yang mereka perbuat. Sadar dengan konsekuensi yang mereka perjuangkan. Kami di sini, di batas normal ini, sangat ingin mereka balik ke kondisi waras. Kalau doa kami dijawab dengan hujan batu di kota Paman, mungkin itu lebih baik buat mereka, dari pada virus gila menyebar ke daerah yang lain. Amin.


About this entry